RAGAM INFORMASI

TENTANG DUNIA PERSAPIAN

Perbandingan Harga Sapi Limosin dan Simental, Mana Yang Lebih Mahal?

Di Indonesia dikenal banyak jenis sapi, mulai dari sapi kupang, sapi Madura, sapi Bali , sapi Brahman , sapi Simental hingga yang paling bongsor adalah sapi Limosin. Masing-masing sapi memiliki karakteristik berbeda dan tentu saja, harganya pun juga berbeda. Dua sapi yang disebut belakangan, yaitu simental dan limosin termasuk sapi primadona. Tubuhnya yang gempal dan bongsor menjadikan kedua jenis sapi itu ‘menggoda’ di mata para pemburu hewan kurban atau pun untuk disembelih diambil dagingnya.

Namun, mengingat ukurannya yang jauh lebih gede daripada sapi-sapi lokal, kedua jenis sapi itu harganya pun lebih tinggi. Berapa sebenarnya harga rata-rata kedua sapi unggulan itu? Menjawab penasaran Anda, kali ini duniasapi.com akan membandingkan harga sapi simental dan limosin. Sebelum masuk lebih jauh tentang perbandingan harganya, ada baiknya kita berkenalan terlebih dahulu dengan kedua jenis sapi tersebut.

 

SAPI SIMENTAL

Sapi simental merupakan jenis sapi yang paling banyak dijumpai di daratan Eropa. Jenis sapi yang berasal dari Switzerland ini juga populer di banyak negara lain, seperti Perancis , Jerman dan Australia. Sapi ini pun dikembangkan di Indonesia. Meski demikian, sapi simental yang ada di Tanah Air merupakan hasil persilangan dengan sapi lokal. Meski demikian, ciri  mendasar seperti pada sapi mental simental murni tetap terlihat. Ciri tersebut antara lain, kekar beroto dengan warna bulu coklat agak merah. Mukanya berwarna putih, demikian juga dengan lutut dan ekornya yang berwarna senada.

Rata-rata bobot sapi simental jantal dewasa bisa menembus 1,4 ton, sedang betina dewasa bisa mencapai 600 hingga 800 kg. Pertambahan berat badannya pun termasuk cepat, mencapai 1,5 hingag 2,1 kg per hari, sehingga sapi simental sangat dijadikan sapi pedaging unggulan.

 

SAPI LIMOSIN

Sapi limosin aslinya berasal dari Perancis. Jenis sapi ini memiliki ciri dasar bulu berwarna coklat tua dan bertanduk. Selain itu, karakteristik yang paling menonjol dari jenis sapi ini adalah tubuhnya yang tinggi besar. Bagaimana tidak, tinggi sapi ini bisa mencapai 1,5 meter dan bobotnya rata-rata di atas 1 ton. Sangat besar bukan?! Di Indonesia sendiri, sapi ini dikembangkan sebagai sapi pedaging dan juga untuk memenuhi kebutuhan hewan kurban saat Idul Adha.

 

HARGA SAPI LIMOSIN DAN SIMENTAL

Dengan mengetahui perbedaan keduanya, baik asal-usul, ciri dan bobotnya, sudah bisa ditebak bahwa harga sapi simental lebih murah daripada sapi limosin.

Untuk bakalan limosin harganya pun terbilang sudah tinggi. Untuk umur, 5 sampau 6 bulan saja sudah menembus hampir Rp 15 juta. Harga sapi limosin berusia 6 sampai 8 bulan pun sudah mendekati Rp 20 juta. Oleh karena itu, jangan heran jika satu ekor limosin bisa dijual seharga mobil second yang mencapai puluhan juta rupiah. Bagaimana bikin geleng-geleng kepala bukan harga sapinya?

Tak mengherankan jika jelang Idul Adha sapi limosn menjadi pilihan kalangan berada untuk dijadikan hewan kurban, mengingat harganya yang selangit. Presiden Joko Widodo pun memilih hewan kurban sapi jenis limosin pada Idul Adha tahun ini.

Sementara itu, sapi simental dijual dengan harga Rp 10-an juta untuk yang merupakan bakalan. Untuk sapi simental telah dewasa rata-rata dijual dengan harga Rp 18 jutaan hingga Rp 20-an juta, bergantung pada bobot dan kualitasnya.

Menilik harga jualnya yang menggiurkan, terlebih saat jelang Idul Adha, akankah Anda melirik bisnis mengembangkan sapi simental dan sapi limosin ini?

 

Baca Juga:  Gede Banget! Inilah 5 Fakta Tentang Sapi Limosin

Kenali Tingkatan Kualitas dan Ciri Daging Wagyu yang Asli

Wagyu terkenal karena kualitas dan harganya yang mahal. Belakangan semakin banyak bermunculan daging wagyu tiruan yang seolah dengan sengaja mengecoh pembeli. Nah, agar Anda tidak salah beli, sebaiknya mulai kenali tingkatan kualitas dan ciri daging wagyu yang asli. Baca selengkapnya...

Jangan Sampai Usaha Ternak Sapi Merugi Akibat Cacingan, Ini Solusinya

"Rugi" sebuah istilah yang tentunya tidak ingin dirasakan oleh peternak sapi. Rugi tidak selalu tentang uang tetapi juga barang, waktu, dan tenaga. Yang dimaksud dengan "rugi" adalah sebuah kondisi dimana seseorang tidak mendapatkan sesuai dengan apa yang sudah dikorbankan. Definisi KBBI, yang disebut rugi adalah adalah kurang dari harga beli atau modal, tidak mendapat laba atau manfaat, atau sesuatu yang tidak menguntungkan. Baca selengkapnya...

Tentang Sapi Perah Jantan, Mulai Dari Kandang Hingga Cara Konsumsi Daun Kelor Untuk Meningkatkan Kesuburan

Cara beternak sapi yang baik dan benar, salah satunya adalah memperhatikan kandangnya. Sebab, konstruksi kandang yang sesuai dengan kebutuhan sapi akan membuat pertumbuhan sapi optimal dan mampu memberikan hasil maksimal. Beternak sapi perah pejantan dengan sapi betina, cara perawatan maupun bentuk kandang berbeda. Beberapa kriteria kandang sapi perah jantan sebagai pemacek (untuk membiakkan keturunan) antara lain sebagai berikut: Baca selengkapnya...

Peralatan Canggih Untuk Mengawetkan Susu Karya Anak Bangsa

Apakah anda tahu persoalan yang mendera para peternak sapi perah tradisional selama berpuluh tahun? Tak lepas dari masalah daya tahan susu yang cuma 3 sampai 4 jam pada suhu ruang. Saat berada di suhu kamar, susu hasil perahan memang sangat rentan terhadap pencemaran yang dapat menurunkan kualitas susu. Baca selengkapnya...