RAGAM INFORMASI

TENTANG DUNIA PERSAPIAN

Penurunan Jumlah Produksi Susu Adalah Salah Satu Tanda Penyakit Sapi "SALMONELLOSIS"

Penyakit Salmonella menimbulkan kekhawatiran sendiri di masyarakat sebagai konsumen dari peternakan sapi. Salmonella yang menyerang manusia mengakibatkan Salmonellosis tifodal berupa demam. Sementara kerugian yang dirasakan adalah penurunan produksi susu dan daging, sapi keguguran dan kematian pada sapi yang baru dilahirkan.

Bakteri Salmonella memiliki lebih dari 1.800 variasi yang berbeda di dalam spesies bakteri atau virus atau di antara sel-sel kekebalan individu yang berbeda. Setiap bakteri mempunyai jenis hewan sebagai pembawanya seperti Salmonella pullorum dan Salmonella gallinarium menggunakan unggas, Salmonella abortus menggunakan babi serta Salmonella Dublin melalui ternak sapi.

  

Penularan dan Gejala Penyakit Salmonellosis Penyebab Penurunan Produksi Susu dan Daging Pada Sapi

Salmonellosis bersifat zoonosis, artinya bisa menular dari hewan ke manusia dan sebaliknya. Sebagian besar penularan berasal dari produk peternakan  seperti susu dan daging yang terkontaminasi bakteri Salmonella, ataupun melakukan kontak langsung dengan hewan penderita penyakit tersebut.

Penyakit ini bersifat endemik, maksudnya walaupun tetap ada tapi tetap bisa diatasi. Akan tetapi cenderung meningkat jika terjadi pencemaran lingkungan dan sanitasi yang buruk. Indonesia pernah mengalami wabah Salmonellosis yang menyerang kerbau pada tahun 1981 di Tanah Karo, Sumatera Utara. Itulah mengapa penerapan Farm Animal Hygiene perlu diperketat terutama di rumah pemotongan hewan seperti sapi potong.

Jalur utama penularan Salmonellosis berlangsung melalui saluran pencernaan. Baik hewan atau manusia yang makan atau minum bahan makanan tercemar Salmonella akan tertular penyakit ini. Selain itu, apabila kebersihan lingkungan peternakan tidak dijaga, feses yang dikeluarkan oleh hewan ternak bisa menjadi media penularan bakteri. Penderita Salmonellosis, hewan dan manusia, mengekskresikan bakteri selama 3-4 bulan meskipun telah dinyatakan sembuh.

Sapi dewasa penderita Salmonellosis akut, gejala yang tampak adalah lesu, demam, dan kurang nafsu makan. Sedangkan pada sapi perah tampak penurunan produksi susu. Selanjutnya, kondisi sapi diikuti oleh diare, feses encer serta mengandung lendir dan darah. Sapi yang hamil bisa mengalami keguguran dengan waktu kematian 3-4 hari setelah hewan menderita Salmonellosis, namun bisa sembuh dengan sendirinya dalam beberapa minggu atau bulan setelahnya.

Sedangkan anak sapi berusia 2 – 6 minggu yang terserang Salmonella menunjukkan gejala tanpa diikuti diare, dehidrasi dan demam. Tidak hanya itu, tubuh anak sapi cenderung kurus dari hari ke hari. Angka kematiannya bisa mencapai 20% dari total populasi anak sapi.

 

Pencegahan dan Pengobatan Gejala Penyakit Salmonellosis Penyebab Penurunan Produksi Susu dan Daging Pada Sapi

  • Seperti halnya penyakit menular lain, sapi yang terkena Salmonellosis harus dipisahkan dari sapi sehat. Pengobatan bisa dilakukan dengan memberi sulfonamide dan antibiotika sesegera mungkin jika gejala klinis muncul. Kemudian berikan vaksin Salmonella Dublin pada anak sapi untuk meningkatkan daya tahan tubuh dari serangan bakteri.
  • Upaya pencegahan Salmonellosis adalah membangun kandang yang tidak mudah dimasuki tikus, melakukan vaksinasi dengan vaksin aktif, dan mencegah hewan terinfeksi (carrier) bercampur di dalam peternakan tanpa screening terlebih dahulu.
  • Teknik penggembalaan sebaiknya dilakukan dengan cara pasture rotation, artinya dengan melakukan rotasi. Jika penggembalaan tanpa rotasi berlangsung, sapi mudah terkena penyakit dimana saja.
  • Pemberantasan hewan pembawa penyakit ini seperti serangga, hewan pengerat, dan burung liar) perlu dilakukan secara rutin .
  • Vitamin B atau Niacin wajib ditambahkan pada pakan.

 

Meskipun obat untuk Salmonellosis kini mudah didapatkan, bagaimanapun mencegah tentu akan lebih baik daripada mengobati. 

Penyakit Demam Tiga Hari Pada Sapi, Meski Ringan Namun Merugikan

Nyamuk ternyata tidak hanya mengisap darah manusia, tetapi juga hewan ternak seperti sapi. Tak sekedar mengisap darah, nyamuk tersebut juga menularkan Penyakit Demam Tiga Hari pada sapi, atau dalam Bahasa ilmiahnya disebut sebagai Bovine Ephemeral Fever (BEF), dan dalam Bahasa Inggris sebagai Three Days Sickness. Banyak juga peternak yang menggunakan istilah gomen untuk menyebut penyakit ini. Meski tidak terlalu berat, penyakit ini dapat membuat kerugian cukup besar pada peternak sapi, karena… Baca selengkapnya...

Gejala Dan Penanganan Broyong (Prolapsus Uteri) Pada Sapi

Gangguan reproduksi yang umum terjadi pada sapi diantaranya prolapsus uteri (Broyong) yang sering terjadi pada umur kebuntingan tua. Apabila gangguan reproduksi ini tidak dapat tertangani maka dapat menyebabkan kerugian ekonomi pada usaha peternakan. Baca selengkapnya...

Perbandingan Harga Sapi Limosin dan Simental, Mana Yang Lebih Mahal?

Di Indonesia ada 2 jenis sapi yang sangat populer karena performa dan bobotnya yaitu sapi Simental dan sapi Limosin. Tampilan kedua jenis sapi ini memang terlihat lebih gempal dan bongsor jika dibandingkan dengan sapi lokal, sehingga ‘menggoda’ mata para pedagang daging dan pemburu hewan kurban. Baca selengkapnya...

Harga Sapi Perah Dan Cerita Tentang Keju Mozarella Khas Malang

Untuk membuka usaha peternakan sapi perah, sebaiknya menggunakan Sapi Friesian Holstein. Sapi asli Belanda ini memang dikenal sebagai ternak sapi yang paling produktif karena mampu menghasilkan susu yang jumlahnya lebih banyak dibandingkan dengan sapi perah jenis lainnya. Itu sebabnya banyak orang mencari informasi mengenai harga sapi perah Friesian Holstein terkini. Baca selengkapnya...

Memilih Model Kandang Sapi Perah Yang Cocok Dengan Cuaca Di Indonesia

Akhir-akhir ini, cuaca di Indonesia semakin gerah. Menurut Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG), kondisi tersebut secara meteorologis disebabkan suhu udara yang meningkat disertai dengan kelembapan udara yang tinggi. Berdasarkan pencatatan meteorologis yang dilakukan BMKG, suhu tertinggi terjadi di Sentani, Papua. Baca selengkapnya...
  • Bali Cattle National Asset that Needs to be Preserved

    The government needs to increase the population and productivity of Bali cattle, a national asset other countries do not have, an expert has said. The Bogor Agricultural Institute’s (IPB) animal husbandry professor Ronny Rachman Noor said on Thursday that Bali cattle had often been undervalued by the government because they were local livestock.